CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Followers

Thursday, December 31, 2009

# 1430H vs 2009M #


Terasa begitu pantas masa berlalu..Alaf Y2K kini sudah melangkau 1dekad..Rasanya seperti semalam sahaja kita baru menyambut Alaf 2000.Kadang-kadang susah untuk mempercayainya,tetapi inilah hakikat yang saya harus terima bahawa masa itu tidak akan menunggu kita.Pepatah melayu ada mengatakan bahawa " Masa itu Emas"..Ia menunjukkan bahawa tingginya nilai masa itu sehingga dibandingkan dengan nilai emas yang tidak turun harganya dan ada kalanya masa itu lebih berharga lagi dari emas.

Tahun hijri 1430 sudah 2 minggu meninggalkan kita dan kini kita telah pon memasuki tahun 1431H.Manakala tahun 2009 bakal meninggalkan kita mungkin hanya tinggal beberapa jam sahaja lagi(ikut jam saya menulis ni) dan 2010 akan tiba.Saya pasti majoriti masyarakat dunia ini telah "list down" kan segala azam baru untuk menempuhi tahun baru.Tinggalkan yang keruh dan ambil yang jernih..Mungkin juga diri saya tergolong dalam kelompok yang menyenaraikan azam baru apabila tibanya tahun baru..Akan tetapi adakah ia akan terlaksana ataupun sekadar untuk memenuhi ruangan kertas kosong sahaja??Sama-samalah kita doakan agar setiao azam yang baik itu mampu kita penuhi dan laksanakan dengan jayanya.

1430H dan 2009M banyak menggamit memori.Hilai ketawa mahupun deraian air mata sudah saya tempuhi.Maha Hebatnya Allah mengatur hidup hambaNYa.DIA tidak membiarkan hambaNYA sentiasa berduka dan tidak juga melalaikan hambaNYA dalam keriangan..Kenangan Manis akan saya sematkan dalam kotak fikiran sedalam dalamnya dan kenangan pahit juga akan saya simpan dalam diri untuk jadikan pedoman di hari muka.

Sebelum nafas terhenti mata tertutup rapat untuk selamanya,insyaAllah untuk 1431H dan 2010M akan saya lakukan yang terbaik untuk setiap aspek tidak kira dalam urusan duniawi mahupun ukhrawi. Semoga perubahan yang dilaksanakan itu seiring dengan masa yang berlalu malah lebih baik dari itu..Sentiasa lah berdoa untuk kebaikan dan terhindar dari keburukan.Sesungguhnya Allah itu tidak pernah menzalimi hambaNYA melainkan hamba itu sendiri yang menzalimi dirinya sendiri. Ya Allah,bantulah hambaMU ini dan ku benar-benar memohon NusrahMU untuk menempuh ranjau hidup di dunia yang berliku.

*** Selamat Tinggal 1430H&2009M !

Monday, December 28, 2009

#BuaT SeMua SaHabaT#

Antara cinta dan persahabatan

andai aku diberi pilihan untuk untuk memilih antara kedua2nya,

akan ku pilih kedua2nya ,

bagiku ia sama2 bererti dan bernilai dalam hidupku...

Cinta...
suatu ungkapan yang belum pasti akan keindahannya,

kerana disebalik keindahan itu,

tersirat seribu kepahitan,

pastinya meretap kedamaian jiwa.

seorang pecinta setia,

taktala ikatan diundang kekecewaan.

namun ia tetap betah menjemput setiap jiwa

yang punya hati dan perasaan..
Hikmat yang tersimpan disebalik anugerah ini,
tak terungkai dengan bicara di bibir
tak tergambar dengan lakonan,
begitu syahdunya kurniaan Ilahi,
lahirnya dari hati seorang insan,
berakal,beremosi dan penyayang....

Persahabatan

suatu ikatan yang lahir dari hati

keinginan yang ikhlas,

bagi berkonsi tangis,tawa,kasih sayang serta keakraban,

sesungguhnya sahabat adalah tempat berbicara setulusnya,

tentang impian dan pengertian hidup ini..

Persahabatan yang murni dan suci

adalah sebuah perhubungan yang disulami dengan benang kejujuran,

diwarnai dengan keikhlasan,

dicurahi dengan kasih sejati,

sekiranya menjadi gunting dalam lipatan,

robohlah tembok keluhuran sebuah persahabatan...

Teman yang budiman,

mengertilah maksudku ini,

sesungguhnya apa yang tersimpul dihati kecilku,

sejak perkenalan kita.

Kita bina tugu persahabatan,

yang dipagari besi kedewasaan,

yang teguh berdiri megah dilaman hati kita,

tak tumbang dek rintangan,

hanya satu pintaku,

agar dikau sentiasa mengingati diriku...


Salam UKhwahfillah...









Thursday, December 24, 2009

# iNi AzaMkU#

Memang itu azamku…

Taat pada yang Satu...

Berpada dalam menurut nafsu...

Tapi kadang-kadang aku buntu…

Kenapa jalanku sentiasa berliku?

.......

Aku memang mahu berubah…

Siapa mahu hidupnya sampah…

Hari-hari dihiasi fitnah…

Melihat dunia segalanya indah…

Akhirat pula dipandang rendah…

.......

Hati sentiasa mencari-cari…

Inginkan panduan dari Ilahi…

Namun janji padaNya tidak pernah ditepati…

Syaitan pula beraja dalam diri…

.......

Bila sebut soal dakwah…

Terus terdetik perkataan “susah”…

Kononnya diri terlalu bersalah…

Takut nanti menjadi fitnah…

.......

Sering kubertanya, mampukah aku?

Atau lebih tepat, mahukah aku?

.......

Ya, ini pilihannya…

Walau aku sedar akan ranjaunya…

Tidak bisa kutempuhi dengan selesa…

Mengajak manusia membersih jiwa…

Mengagungkan Dia yang Maha Esa…

.......





Saturday, December 19, 2009

#MaNa MiLik KiTa#



Mana milik kita
Tidak ada milik kita
Semua yang ada
Allah yang punya

Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya

Kita Allah punya
Bumi langit ciptaan-Nya
Miliklah apa saja
Tidak terlepas dari ciptaan-Nya

Mana kita punya
Tidak ada kepunyaan kita
Kita hanya mengusahakan
Apa yang telah ada

Mengapa kita sombong
Memiliki Allah punya
Mengapa tidak malu
Kepada Allah yang empunya

Patut bersyukur kepada Allah
Yang memberi segalanya
Malulah kepada Allah
Kerana milik Ia punya

Janganlah berbangga
Apa yang ada pada kita
Kalau Allah tidak beri
Kita tidak punya apa-apa

Janganlah mengungkit
Mengungkit jasa kita
Jasa kita di sisi-Nya
Yang sebenarnya Allah punya

Marilah kita bersyukur
Bukan berbangga
Bersyukur kepada Allah
Bukan mengungkit jasa

Gunakanlah nikmat Allah itu
Untuk khidmat kepada-Nya
Selepas itu lupakan saja
Agar tidak mengungkit-ungkitnya


Pertama kali mendengar lagu ini dalam rancangan penghargaan kepada Ustaz Asri Rabbani siaran TV3 terasa seperti tiada apa yang menarik perhatian saya. Namun, saya berhasrat untuk menyimpan lagu ini sebagai koleksi. Tambahan dalam siaran itu, lagu ini dan lagu Pergi Tak Kembali disampaikan secara langsung dengan penyampaian vokal yang saya rasa mempunyai kelainan dan luar biasa. Secara jujurnya saya tidak pernah mendengar lagu ini walaupun pernah didendangkan oleh Kumpulan Nada Murni satu ketika dahulu. Mendengarnya berkali-kali selepas itu dan menghayati liriknya, menemukan saya kepada perspektif dan kesan emotif yang akhirnya gugur mutiara jernih membasahi pipi.

Hakikat insan menginginkan segala kemudahan dalam kehidupan dan menolak segala bentuk kesusahan. Sebagai insan kita juga seharusnya tidak letih berusaha membaiki amalan dan kehidupan kita. Keperluan zahir dan batin perlulah seimbang. Seperti jasmani memerlukan makanan untuk hidup, demikian juga rohani.

Hati merupakan sebahagian kecil dari ketulan darah yang tersimpan dalam diri insan. Memiliki hati yang bersih sangat sukar dicapai, apatah lagi untuk larut dan mengalir di dalam jiwa. Ia tidak semudah bibir yang melafaz. Melalui perjalanan hidup sebagai hamba Allah Taala,semestinya tidak sunyi dari ujian dan dugaan. Kita yang tidak sempurna, terdedah kepada semua bentuk godaan dan ujian. Di sisi Allah Taala, Iman dan taqwalah yang membezakan darjat seorang insan dengan insan yang lain. Tambahan pula pahit manis dalam memikul amanah ALLAH ini terkadang memberi jalan untuk mendapat kemanisan Iman yang tidak terhingga walaupun setiap kali Ujian yang datang AIRMATA sering bertandang...

Apakah lirik ini lahir dari hati? Dalam konteks ini saya melihat, lirik juga terbit dari bisikan hati. Seperti kelaziman lahirnya puisi atau sajak. Lirik lagu nasyid Mana Milik Kita ini adalah sebuah penghasilan indah dari cetusan kalbu penulisnya. Biarpun ungkapan berterus-terang, namun secara peribadi ia tidak menjejaskan usaha menyampaikan nasihat yang murni dan sihat. Malah dilihat menimbulkan penghayatan dan kesan emotif apabila dipadan dengan nada nasyidnya yang sesuai.

Dalam lirik lagu nasyid Mana Milik Kita, dapat dizahirkan keazaman penulisnya untuk memperbaiki amalan, anjakan pemikiran dan mengubah tanggapan lumrah dalam kehidupan. Hanya hati yang bersih sahaja manusia berupaya mengubah persepsi kepentingan diri dan kehidupan duniawi yang penuh dengan rona nafsu. Dengan keupayaan kewangan insan juga dapat memiliki apa sahaja yang diingini. Namun penulis tidak melihat dunia sebagai tempat urusan ringgit dan sen semata-mata. Ada yang lebih penting dari itu iaitu urusan dan hubungan insan dengan Allah Taala dan mencapai keredhaanNYA.

Dari hati juga terbitnya perasaan. Perasaan tidak sihat seperti sombong, berbangga dengan kelebihan diri dan material yang diperoleh, mengungkit jasa yang telah ditaburkan adalah perkara lumrah yang dituntut agar diberi perhitungan dan renungan semula oleh penulisnya. Disini penulis menyarankan agar insan sentiasa bersyukur.

Akhir kata,dalam lirik ini terdapat dua nasihat yang bernas. Pertama, segala yang insan telah miliki bukanlah milik insan yang mutlak. Insan sekadar mengusahakannya sahaja. Ungkapan Apa yang kita dapat, Allah sudah sediakannya. Merujuk kepada konsep tawakal insan setelah segala usaha dilaksanakan. Bukan sekadar bergantung harap dan menungggunya dengan pasif seperti menunggu bula jatu ke riba. Kedua, penulis menyarankan agar setiap insan sentiasa membuat jasa dan saling membantu sesama manusia. Setelah itu lupakanlah segala jasa yang telah kita buat kerana hakikatnya kita tak punya apa-apa.


Friday, December 18, 2009

#SaLam MaaL HijRah#


Salam Maal Hijrah 1431H buat semua sahabat dan juga pengunjung blog ini..Sama-sama lah kita bergandingan bahu naju ke hadapan untuk mengorak langkah hidup ke arah yang lebih baik dan mencapai mardhatillah...Ameen ya Robb.

Monday, December 14, 2009

#MaaFkaN DiRiku#

Sahabat...

Maafkan diriku...

Kerana sudah agak lama tidak ku utuskan berita buatmu...

Bukan niatku untuk tidak mempedulikan dirimu...

Tetapi dek kerana kekangan waktu...

Dan urusan tertentu membuatkan aku...

Terlepas pandang untuk bertanyakan khabar tentangmu...

Sebenarnya ini bukan alasan yang patut tercipta dariku...

Sahabat...

Banyak perkara yang kita telah kongsi & dan harungi bersama...

Hilai tawa mahu pun deraian air mata menjadi saksi antara kita...

Kebahagiaanmu Kebahagiaanku jua...

Sudah lama kita mengikat tali silaturahim...

Seingatku ketika kita di alam tadika...

Dahulu kita sangat rapat...

Akan tetapi bila menjangkau umur dewasa ini...

Kita semacam membawa haluan sendiri...

Sahabat....

Kemaafan ku pinta...

Sebelum kau membina mahligai cinta bersama kekasih hatimu...

Ku harap kita sempat untuk bertemu walaupun seketika...

Untuk kita mencipta satu kenangan untuk ingatan bersama...

Mugkin selepas status dirimu berubah...

Apa jua perbuatan dan gerak gerimu...

Harus mendapat keizinan daripada dia yang bergelar suami...

Sahabat...

Maafkan Diriku...

Tiada bukan bererti lupa..

Dirimu ku rantai di gelanggang doa setiap masa...

Sebagai tanda kasih nan luhur yang tak pernah sirna...

Dirimu ku tinggalkan di bawah payung tawakal yang melangit...

Pada al-Khaliq tuhan pencipta alam semesta...

~Ukhwah Fillah Abadan Abada~


Wednesday, December 9, 2009

#Al-QuRaN DusTuRuNa#

Daripada Abi Musa al-Asy'ari,beliau berkata,Nabi SAW bersabda yang bermaksud :

"Perumpamaan orang Mukmin yang membaca al-Quran adalah seperti al-utrujjah,rasanya enak baunya harum.Manakala perumpamaan orang Mukmin yang tidak membaca al-Quran adalah seperti buah kurma,meskipun rasanya sedap tetapi tiada baunya." (Riwayat al-Bukhari).



Al-Quran itu apabila dibacanya sahaja pun akan mendapat pahala di sisi Allah.Nabi SAW menyatakan bahawa bukanlah alif,lam damn mim itu dikira sebagai satu huruf (perkataan),sebaliknya alif satu huruf,lam satu huruf dan mim satu huruf.

Bagi mereka yang menjadikan al-Quran sebagai amalan harian akan menghasilkan ketenangan kepada jiwa.Tiadalah suatu yang lebih membahagiakan daripada ketenangan yang dimiliki oleh jiwa. Apa gunanya harta yag erimpah ruah dan wang berjuta-juta sekiranya hidup dalam keadaan sengsara dan gundah gulana.Betapa ramai manusia yang kaya pada hari ini,namun adakah mereka semua hidup dalam ketenangan dan kebahagiaan?Mengapa wujudnya jutawan yang membunuh diri?Mengapakah ereka sanggup melakukan kerja terkutuk itu sedangkan mereka mempunyai banyak harta?Tiada lain dan tidak bukan mereka tidak mempunyai ketenangan dalam diri.

Ketenangan dan kebahagiaan sesuatu yang tidak mampu dibeli.Bolehkah seseorang itu pergi ke supermarket, lalu memesan "ketenangan" dan "kebahagiaan" untuk dibeli?Sudah tentu tidak!Sebabnya ketenangan dan kebahagiaan merupakan anugerah Allah kepada hambaNya.Anugerah ini hanya diberikan kepada mereka yang mengingati Allah.

Ketenangan dan kebahagiaan tidak akan dianugerahkan Allah kepada manusia walau sebanyak mana sekalipun hartanya dan setinggi mana pun pangkatnya,tetapi tidak mengingati Allah.Firman Allah dalam surah al-Ra'd ayat 28 bermaksud : "Bukankah dengan mengingati Allah itu,hati akan menjadi tenang." Antara cara paling berkesan untuk mengingati Allah ialah dengan membaca ayat-ayat suci al-Quran.


Tambahan dari itu,al-Quran juga adalah ubat bagi hati dan penawar jiwa.Ramai di kalangan kita yang mempunya penyakit hati kronik seperti hasad dengki,ujub,sombong,takabbur dan sebagainya.Lalu apakah cara yang paling berkesan bagi merawat penyakit hati?

Tidak lain dan tidak bukan,cara yang paling berkesan untuk merawat hati adalah selalu berdamping dengan ayat-ayat Allah melalui kitab suci al-Quran.Seorang tokoh sufi yang bernama Ibrahim al-Khawwas telah menyatakan bahawa ubat bagi hati itu antaranya alah membaca al-Quran dengan penuh penghayatan dan tadabbur.

Sehubungan itu,marilah sama-sama membaca,meneliti serta memahami kandungan dan pengertian yang disampaikan di dalam al-Quran.Firman Allah yang bermaksud : "Maka adakah nereka sengaja tidak berusaha memahami serta memikirkan isi al-Quran?Atau telah ada di atas hati mereka kunci penutup yang menghalangnya daripada menerima ajaran al-Quran?" (Surah Muhammad 47:24).


Friday, December 4, 2009

#...........#

Pahit Manis Dalam Memikul Amanah ALLAH Ini

Terkadang Memberi Jalan

Untuk Mendapat Kemanisan Iman Yang Tidak Terhingga

Walaupun Setiap Kali Ujian Yang Datang

AIRMATA Sering Bertandang...

Kerana jalan Menuju Kebahagiaan itu

Tidak Ditaburi Bunga Mawar Yang Harum

Melainkan Penuh Duri

Disebabkan Hidup ini adalah warna Warni

Yang terlukis Pada kanvas..

Walaupun tidak Cantik

Ia Tetap MemBeri Sejuta Makna..

Thursday, December 3, 2009

#MabRuk ! #

Selepas "menahan sabar" dengan IIUM page terutamanya myiium akhirnya berjaya saya buka laman web ini. Pada mulanya saya ingatkan line internet bermasalah sebab bila buka je page iium,server down..Tertera pada slip final exam yang keputusannya akan keluar pada 2 Disember 2009 selepas jam 4 petang. Sebelum jam 4ptg lagi saya sudah akses internet agar dapat memudahkan urusan saya nanti..Bila tepat jam 4 ptg,saya buka,tak dapat..Saya terus berusaha untuk membuka lawan web tersebut,tetapi tidak berjaya juga...

SMS demi SMS saya terima dari kawan-kawan,mereka bertanya adakah mereka sahaja yang tidak boleh tengok keputusan tu,tapi boleh dikatakan semua orang tidak berjaya untuk membuka laman iium tu.Debaran kian memuncak apabila pada jam 6.30ptg saya terima SMS dari seorang kawan bahawa dia mendapat "Dean's List"..Wah,Tahniah!Saya agak terkejut juga dengan keputusan kawan saya itu kerana setahu saya untuk semester-semester yang terdahulu dia belum pernah meraih pangkat "Dean's List"..Tak mengapa,sekurang-kurangnya dapat juga merasakan 1st class punya ranking kan..:P

Semester lepas(sem 1 09/10) merupakan semester yang paling mencabar bagi saya apabila telah mengambil risiko untuk membawa 21.5 credit hour..Huh..agak mencabar dengan tugasan-tugasan yang telah diberikan oleh pensyarah..Hari ni ada kuiz,keesokannya hantar assignment,keesokannya pula ada pembentangan dan midterm test..Penat la otak ni.Tapi seronok jugakan macam tu.Orang cakap,bila kita tengah menghadapi situasi macam tu,rasa serabut,letih dan sebagainya.Nanti bila dah masuk alam pekerjaan,mesti rindu dan teringat kenangan-kenangan masa belajar dahulu.

Opss..Rasanya saya sudah melalut panjang dan menyimpang dari apa yang nak diceritakan..:)
Usai solat isya' saya buka sekali lagi dan masih lagi tidak berjaya.Hanya Allah saja yang tau perasaan saya semalam.Sudah bosan untuk mencuba,saya tidur..Mungkin itu cara yang terbaik untu mengelakkan perasaan berdebar.Malangnya,tidur pun tidak lena disebabkan teringat dam bimbang sangat-sangat dengan keputusan yang bakal saya terima.Adakah ia setimpal atau tidak dengan usaha,doa dan tawakal yang saya lakukan sebelum ini..

Tepat jam 3.45 pagi,saya gagahkan diri untuk bangun mencuba sekali lagi. Alhamdulillah.. Mungkin Allah suruh saya bersabar.Waktu tu line page tu sangat clear.Bila buka page je terus dapat.Menggigil juga tangan nak tekan "matric number & Password"..Huh..Ya Allah!,syukur padamu ku panjatkan dengan apa yang telah kau berikan kepadaku.Mungkin keputusan yang saya telah terima itu berdasarkan usaha yang telah saya lakukan.Sebagaimana dalam Firman Allah yang bermaksud " Tidaklah diubah nasib sesuatu kaum itu,melainkan dirinya sendiri yang berusaha untuk mengubahnya{sila rujuk semula tafsir untuk kepastian surah & tafsiran yang lebih tepat :( }..

Akhir kalam,MABRUK saya ucapkan kepada kawan-kawan yang bejaya meraih pangkat "Dean's List" dan yang mana belum berpeluang lagi untuk mendapatnya,teruskan usaha anda kerana semester yang akan datang masih ada lagi untuk kalian.Tidak mendapat title"Dean's List" bukan bermakna seseorang itu tidak bijak.Mungkin belum ada lagi rezeki untuk dapat dan terselit hikmah disebaliknya.Pembelajaran adalah satu proses yang berterusan.Semoga dengan usaha yang kita lakukan akan mendapat ganjaran dariNYA di dunia mahupun di akhirat.

*** Semoga Allah memberkati segala ilmuNya yang telah kita pelajari dan kongsi bersama
agar ia boleh menjadi sebagai bekalan jariah untuk diri kita kelak.

Wednesday, December 2, 2009

# iF #

A beautiful poem wrote by Rudyard Kipling in 1896. It WAS my favourite poem and I used to memorize it.

If you can keep your head when all about you

Are losing theirs and blaming it on you;

If you can trust yourself when all men doubt you,

But make allowance for their doubting too;

If you can wait and not be tired by waiting,

Or, being lied about, don’t deal in lies,

Or, being hated, don’t give way to hating,

And yet don’t look too good, nor talk too wise;

If you can dream – and not make dreams your master;


If you can think – and not make thoughts your aim;


If you can meet with triumph and disaster


And treat those two imposters just the same;


If you can bear to hear the truth you’ve spoken


Twisted by knaves to make a trap for fools,


Or watch the things you gave your life to broken,


And stoop and build ‘em up with worn-out tools;



If you can make one heap of all your winnings

And risk it on one turn of pitch-and-toss,

And lose, and start again at your beginnings

And never breathe a word about your loss;

If you can force your heart and nerve and sinew

To serve your turn long after they are gone,

And so hold on when there is nothing in you

Except the Will which says to them: “Hold on”;

If you can talk with crowds and keep your virtue,


Or walk with kings – nor lose the common touch;


If neither foes nor loving friends can hurt you;


If all men count with you, but none too much;


If you can fill the unforgiving minute


With sixty seconds’ worth of distance run


Yours is the Earth and everything that’s in it,


And – which is more – you’ll be a Man my son!