CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Followers

Saturday, December 19, 2009

#MaNa MiLik KiTa#



Mana milik kita
Tidak ada milik kita
Semua yang ada
Allah yang punya

Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya

Kita Allah punya
Bumi langit ciptaan-Nya
Miliklah apa saja
Tidak terlepas dari ciptaan-Nya

Mana kita punya
Tidak ada kepunyaan kita
Kita hanya mengusahakan
Apa yang telah ada

Mengapa kita sombong
Memiliki Allah punya
Mengapa tidak malu
Kepada Allah yang empunya

Patut bersyukur kepada Allah
Yang memberi segalanya
Malulah kepada Allah
Kerana milik Ia punya

Janganlah berbangga
Apa yang ada pada kita
Kalau Allah tidak beri
Kita tidak punya apa-apa

Janganlah mengungkit
Mengungkit jasa kita
Jasa kita di sisi-Nya
Yang sebenarnya Allah punya

Marilah kita bersyukur
Bukan berbangga
Bersyukur kepada Allah
Bukan mengungkit jasa

Gunakanlah nikmat Allah itu
Untuk khidmat kepada-Nya
Selepas itu lupakan saja
Agar tidak mengungkit-ungkitnya


Pertama kali mendengar lagu ini dalam rancangan penghargaan kepada Ustaz Asri Rabbani siaran TV3 terasa seperti tiada apa yang menarik perhatian saya. Namun, saya berhasrat untuk menyimpan lagu ini sebagai koleksi. Tambahan dalam siaran itu, lagu ini dan lagu Pergi Tak Kembali disampaikan secara langsung dengan penyampaian vokal yang saya rasa mempunyai kelainan dan luar biasa. Secara jujurnya saya tidak pernah mendengar lagu ini walaupun pernah didendangkan oleh Kumpulan Nada Murni satu ketika dahulu. Mendengarnya berkali-kali selepas itu dan menghayati liriknya, menemukan saya kepada perspektif dan kesan emotif yang akhirnya gugur mutiara jernih membasahi pipi.

Hakikat insan menginginkan segala kemudahan dalam kehidupan dan menolak segala bentuk kesusahan. Sebagai insan kita juga seharusnya tidak letih berusaha membaiki amalan dan kehidupan kita. Keperluan zahir dan batin perlulah seimbang. Seperti jasmani memerlukan makanan untuk hidup, demikian juga rohani.

Hati merupakan sebahagian kecil dari ketulan darah yang tersimpan dalam diri insan. Memiliki hati yang bersih sangat sukar dicapai, apatah lagi untuk larut dan mengalir di dalam jiwa. Ia tidak semudah bibir yang melafaz. Melalui perjalanan hidup sebagai hamba Allah Taala,semestinya tidak sunyi dari ujian dan dugaan. Kita yang tidak sempurna, terdedah kepada semua bentuk godaan dan ujian. Di sisi Allah Taala, Iman dan taqwalah yang membezakan darjat seorang insan dengan insan yang lain. Tambahan pula pahit manis dalam memikul amanah ALLAH ini terkadang memberi jalan untuk mendapat kemanisan Iman yang tidak terhingga walaupun setiap kali Ujian yang datang AIRMATA sering bertandang...

Apakah lirik ini lahir dari hati? Dalam konteks ini saya melihat, lirik juga terbit dari bisikan hati. Seperti kelaziman lahirnya puisi atau sajak. Lirik lagu nasyid Mana Milik Kita ini adalah sebuah penghasilan indah dari cetusan kalbu penulisnya. Biarpun ungkapan berterus-terang, namun secara peribadi ia tidak menjejaskan usaha menyampaikan nasihat yang murni dan sihat. Malah dilihat menimbulkan penghayatan dan kesan emotif apabila dipadan dengan nada nasyidnya yang sesuai.

Dalam lirik lagu nasyid Mana Milik Kita, dapat dizahirkan keazaman penulisnya untuk memperbaiki amalan, anjakan pemikiran dan mengubah tanggapan lumrah dalam kehidupan. Hanya hati yang bersih sahaja manusia berupaya mengubah persepsi kepentingan diri dan kehidupan duniawi yang penuh dengan rona nafsu. Dengan keupayaan kewangan insan juga dapat memiliki apa sahaja yang diingini. Namun penulis tidak melihat dunia sebagai tempat urusan ringgit dan sen semata-mata. Ada yang lebih penting dari itu iaitu urusan dan hubungan insan dengan Allah Taala dan mencapai keredhaanNYA.

Dari hati juga terbitnya perasaan. Perasaan tidak sihat seperti sombong, berbangga dengan kelebihan diri dan material yang diperoleh, mengungkit jasa yang telah ditaburkan adalah perkara lumrah yang dituntut agar diberi perhitungan dan renungan semula oleh penulisnya. Disini penulis menyarankan agar insan sentiasa bersyukur.

Akhir kata,dalam lirik ini terdapat dua nasihat yang bernas. Pertama, segala yang insan telah miliki bukanlah milik insan yang mutlak. Insan sekadar mengusahakannya sahaja. Ungkapan Apa yang kita dapat, Allah sudah sediakannya. Merujuk kepada konsep tawakal insan setelah segala usaha dilaksanakan. Bukan sekadar bergantung harap dan menungggunya dengan pasif seperti menunggu bula jatu ke riba. Kedua, penulis menyarankan agar setiap insan sentiasa membuat jasa dan saling membantu sesama manusia. Setelah itu lupakanlah segala jasa yang telah kita buat kerana hakikatnya kita tak punya apa-apa.


No comments:

Post a Comment